Kasihan deh

ih kemaren hari senin gw ngeliat kejadian yang sangat perih. Ayo coba apa tebak neh gw kasih tau dech, ceritanya gini gw berangkat dari rumah pengen ke sekolah naik bis soalnya gw pengen naik motor nggak dibolehin ama ortu gw ya lg pula naik motor resikonya banyak sekali.

udah kita kembali ke cerita awal dari rumah gw naik koasi a.k.a koperasi angkutan bekasi terus abis itu gw nunggu bis 29 jurusan kalideres-bekasi di setiakawan eh udah datang bisnya terus gw naik tuh bareng-bareng ama temen-temen gw ya udah abis naikin penumpang di setiakawan terus naikin penumpang di rawa panjang terus jalan lagi deh bis gw cari penumpang di pekayon abis itu yang terakhir naikin penumpang di mm a.k.a metropolitan mal terus bis gw berhenti karena petugas cek mau ngecek penumpang yang ada di bis abis itu udah dech bis gw masuk tol karena penumpangnya udah banyak banget jadi kenek langsung mintain ongkos bis.

Karena gw duduk paling belakang jadi gw tau apa-apa yang terjadi didepan. udah kita langsung waktu itu si kenek udah mintain ongkos ke penumpang tapi ada satu penumpang yang nggak mau bayar alasannya dya katanya anak jalanan yang pengen ke kalideres tapi nggak punya ongkos gt eh si kenek marah,

kenek “bayar nggak loe”
orang “bang saya nggak punya duit”
kenek “ngapain loe nggak punya duit naik ke bis”
orang “saya pengen ke kalideres bang”
kenek “nggak sopan ya udah dianter ke kalideres tapi nggak mau bayar”
orang “sorry bang”

kenek—> dalam keadaan marah lalu kenek menampar, menampol orang itu berkali-kali
orang—> dia diam aza tidak membalas apapun karena emang dia yang berbuat kesalahan

tapi yang bikin melas orang itu tau nggak diliat banyak orang tau soalnya keadaannya di bis jadi hampir semua penumpang melihat keadaan tersebut dan satu lagi satu orang penumpang pun tidak ada yang mau membantu dia saya juga melihat jelas keadaan tersebut karena dia duduk didepan bangku saya selang 2 baris lalu dengan tampang melas orang itu meninggalkan tempat duduk tersebut dan berdiri sambil memegang besi yang berada di atas. Setelah kenek meminta ongkos kepada penumpang sudah selesai lalu kenek dengan amarahnya dia berkata lagi

kenek “turun loe”
orang “iya bang (dengan tampang yang sangat melas)”

ketika bis akan mau memasuki pintu tol lalu kenek membukakan pintu untuk orang tersebut agar turun dari bisnya lalu kenek pun membukakan orang terebut turun dengan dorongan tangan dari sikenek. Dari kejadian awal sampai orang itu turun hampir semua penumpang diam tak ada yang berkomentar satu katapun apa lagi berbuat.
Sekian itu yang saya alami mungkin dari kejadian disini kita ambil hikmahnya OK teman-temanku semua.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s